Macro economic Indonesia 25 Augustus 2015

Macroeconomy View

Bank Indonesia (BI) menegaskan kondisi perbankan Tanah Air secara umum masih baik di tengah nilai tukar rupiah yang terus melemah terhadap dolar Amerika Serikat. Berdasarkan kurs tengah BI pada Selasa (25/8/2015) tercatat nilai tukar rupiah berada di level Rp14.067 atau terdepresiasi 0,49% dari kurs Senin (21/8/2015) yang berada di level Rp13.998.

BI terus melakukan stress test untuk menguji ketahanan bank-bank Nasional. Meski secara umum perbankan masih baik namun, yang perlu diperhatikan adalah pertumbuhan kredit perbankan yang masih agak pelan. Pertumbuhan penyaluran kredit perbankan terus mengalami perlambatan. Berdasarkan Laporan Analisis Uang Beredar (M2) BI per Juni 2015 penyaluran kredit perbankan tercatat tumbuh sebesar 10,2% atau menurun dibandingkan pertumbuhan pada bulan sebelumnya yang sebesar 10,3%.

BI terus mendorong pertumbuhan kredit dengan kebijakan makroprudensial. Seperti diketahui, BI telah menerbitkan PBI terkait pelonggaran aturan loan to value (LTV) untuk mendorong kredit properti dan kredit otomotif serta perluasan aturan giro wajib minimun (GWM) untuk mendorong kredit ke segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). BI sambut baik pemerintah yang memberikan stimulus fiskal bunga kredit usaha rakyat (KUR) dari 22% menjadi 12% dan rencananya 2016 bisa 9%.
(Disclm.On)

(Visited 29 times, 1 visits today)

redaksi

www.beritasaham24.com